DPRD Samarinda Gencarkan Sosialisasi dan Pelatihan agar Produk UMKM Dapat Dijual di Pasar Modern

oleh -
Anggota Komisi II DPRD Samarinda, Laila Fatihah/IST

PUBLIKKALTIM.COM – DPRD Samarinda kini tengah menggodok Raperda yang bertujuan untuk melindungi dan mendistribusikan produk UMKM masyarakat lokal ke pasar modern.

Guna mewujudkan hal itu, anggota DPRD pun tengah gencarkan sosialisasi dengan menggandeng sejumlah pihak terkait, termasuk memberikan pelatihan dan pendampingan kepada pelaku usaha kreatif dan UMKM.

“Ini untuk mendorong produk hasil UMKM bisa lebih dikenal secara global,” ujar anggota DPRD Kota Samarinda, Laila Fatihah.

Dijelaskannya, melalui pelatihan pelaku UMKM diajarkan tentang standar produk, mutu, dan kemasan yang menarik.

Setelah pelatihan, produk-produk akan disaring untuk memastikan syarat-syarat tertentu.

“Peningkatan ini juga melibatkan aspek sertifikasi produk halal dan izin dari BPOM. Para pelaku UMKM akan mendapatkan bimbingan dan pengetahuan untuk memenuhi persyaratan ini,” jelasnya.

Pihaknya juga memberikan masukan kepada Pemkot Samarinda agar menyederhanakan waktu antrean dalam pengurusan sertifikasi produk.

“Jadi kami mendorong pendirian loket-loket yang lebih banyak, sehingga para pelaku UMKM tidak harus menunggu terlalu lama. Hal ini dilakukan untuk menjaga semangat dan optimisme pelaku UMKM,” jelasnya.

BERITA LAINNYA :  Dukung Larangan Murid Bawa HP ke Sekolah, DPRD Samarinda Sarankan Sekolah Siapkan Posko Penitipan HP

Selain itu, pengujian laboratorium dan pengawasan akan dilakukan oleh instansi terkait seperti Dinas Perindustrian.

Adanya subsidi dari pemerintah juga dipertimbangkan untuk membantu dalam biaya pengujian dan sertifikasi produk.

Dia berharap inisiatif ini akan memberikan wadah bagi pelaku UMKM untuk lebih dikenal dan berkontribusi dalam pasar modern.

Dengan dukungan pelatihan, standarisasi, dan pengawasan yang baik, diharapkan produk-produk UMKM dari Kota Samarinda dapat bersaing lebih baik secara global.

“Dalam semua proses ini, kolaborasi antara DPRD, pemkot, dinas terkait, dan pelaku UMKM akan menjadi kunci keberhasilan inisiatif perlindungan dan pendistribusian produk lokal UMKM ke pasar modern,” pungkasnya. (Adv)